Halaman ini sudah dilihat oleh: 992 orang,




Nenek dan Cucu
Nenek dan Cucu
Oleh: dasrielnoeha@yahoo.com

Suatu hari di sebuah huma
Dipinggir Kampung yang terlupa
Di dalam gubuk yang sudah tua
Cucu bertanya pada neneknya,

Nek, mana ayahanda tak pulang-pulang
Dah putih mata terus memandang
Diujung jalan nan bersimpang
Tempat dulu ia menghilang
Dipeluk Bunda dari belakang
Ayah telah lari lintang pukang
Katanya akan pergi berperang

Nek, mana bunda hamba tidak kembali
Dah kering air mata hamba sedari pagi
Rindu ke Bunda tidak terperi
Air kuminum serasa duri
Bunda berkata hanya pergi sehari
Ini sudah bertahun tidak juga kembali
Dia dipanggil oleh wali nagari
Sehabis subuh Bunda pergi,
Di simpang yang sama Bunda tidak terlihat lagi

Nenek bertutur pada cucunya,
Wahai cucu nenek juga tidaklah tahu
Perang ini sungguh tidak mau mengaku
Merenggut ayahmu dan bundamu
Entah di mana dia putraku
Kok hidup jenguklah aku
Kok mati dimana kuburmu

Wahai Siti menantu hamba
Anakmu sudah gedang di pangkuan Bunda
Siti di mana engkau berada
Tiap bunda tanya sama Buterpra
Katanya Siti ke kota raja
Di bawa komandan menemaninya
Bertahun sudah tidak ada kabar berita

Perang ini sudah lama usai,
Tahun 61 katanya telah selesai,
Anakku Amir dimana kau merasai,
Menantuku Siti dimana engkau kan ku tenggarai

Cucuku kurus menanti kalian,
Tiap hari menagis di tepian
Melihat temannya yang bersisian
Dengan orang tua mereka sedang kucindan

Menangkap rama rama terbang bersama
Serasa kalian membawa berita
Akhirnya tangisnya membawa sengsara
Badannya makin kurus membuat iba
Entah kan Selasa atau Rabaa
Kalian akan di susulnya kata nya menghiba

Wahai Amir dan Siti dengarlah Bunda,
Tidak kuat lagi rasanya menderita,
Akibat perang sudah terasa,
Bunda dan cucu sungguh menderita
Biarlah kami menyusul ananda


Kalau Dunsanak merasa perlu kisah ini diketahui pula oleh orang lain, tolong di Like & Send atau di Tweet

Tweet

Kembali ke daftar ringkasan     Kembali ke www.nagari.org